Apakah Ada Pertanyaan ?

Sinergi Multisektor, Cetak Generasi Cakap Digital

Tangerang Selatan – Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi (Ditjen Diktiristek) Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) dan Huawei Indonesia memperkuat sinergi dalam membangun sumber daya manusia yang cakap digital. Hal ini dituangkan dalam penandatanganan perpanjangan nota kesepahaman (MoU) tentang peningkatan kapasitas talenta digital Indonesia, Rabu (5/4).

Huawei Indonesia telah menjadi mitra kementerian dalam mencetak talenta digital Indonesia semenjak tahun 2020. Sinergi ini membuktikan komitmen bersama untuk mengakselerasi pertumbuhan talenta digital demi tercapainya 9 juta talenta digital yang dibutuhkan Indonesia hingga 2030.

Pelaksana tugas (Plt.) Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi Nizam menyampaikan apresiasi atas langkah nyata Huawei dalam menyiapkan SDM digital yang mampu menjawab tuntutan di era transformasi digital. Terlebih, melalui dukungan Huawei yang berkelanjutan terhadap program Kampus Merdeka dan Kedaireka demi menyiapkan generasi unggul yang menghidupi semangat Pancasila.

“Melalui literasi digital dan dunia teknologi, Kemendikbudristek turut mendukung untuk menciptakan generasi unggul dan emas dalam menguasai dunia baru ini. Melalui program Merdeka Belajar Kampus Merdeka diharapkan generasi muda dapat menjadi penguasa teknologi yang bijak dan kritis,” kata Nizam.

Pada kesempatan ini, Nizam juga mengapresiasi Huawei yang turut berkontribusi membangun literasi digital tanah air lewat kegiatan CSR Ramadan berupa donasi perangkat penunjang telekomunikasi dalam rangka meningkatkan kegiatan belajar-mengajar di pondok-pondok pesantren dan panti asuhan.

Baca Juga :  Ditjen Diktiristek Ekspos Program Kampus Merdeka di Indonesia International Education and Training Expo 2023

“Ini saatnya semua pihak baik dari pelaku industri maupun teknologi, khususnya di dunia pendidikan untuk bergotong royong mendorong literasi digital secara nasional,” imbuh Nizam.

Director of Government Affairs Huawei Indonesia, Yenty Joman menyampaikan bahwa sebagai perusahaan teknologi, informasi dan komunikasi global, Huawei akan mendukung pemanfaatan TIK di lembaga pendidikan, tidak hanya di perguruan tinggi negeri dan swasta, tetapi juga akan meluas ke pendidikan tinggi Islam, serta SMK dan pesantren. Bentuk dukungan dilakukan melalui berbagai pelatihan upskilling, sertifikasi, dan kesempatan mengikuti kompetensi TIK, baik tingkat nasional maupun global.

“Memasuki tahunnya yang ketiga, dengan bangga kami umumkan bahwa Huawei telah sukses menjangkau lebih dari 80 ribu talenta digital, atau mencapai sekitar 80 persen dari target. Melalui program CSR Ramadan bagi kalangan pondok pesantren, kita berharap pondok pesantren mampu menyiapkan pemimpin-pemimpin generasi masa depan yang selain menguasai keagamaan, kebudayaan, dan ilmu sosial, juga cakap digital dan memiliki daya pikir inovatif,” tutup Yenty.

Pada kesempatan yang sama, Direktur Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama, Muhammad Ali Ramdhani menuturkan bahwa saat ini ekosistem digital merupakan ekosistem yang selaras dengan zaman sekarang, di mana pendidikan merupakan bagian penting dalam menciptakan generasi yang bertalenta. Ia menyebut saat ini terdapat banyak sekali talenta yang mumpuni dalam pendidikan pondok pesantren sehingga diharapkan dapat meningkatkan kesejahteraan ekonomi di Indonesia.

Baca Juga :  Kolaborasi Perguruan Tinggi Atasi Masalah Stunting (anak kerdil) melalui Kedaireka

“Saya ingin menyampaikan bahwa kita sama-sama menginginkan pendidikan yang melahirkan insan-insan yang bermakna. Hal ini bisa didukung dengan adanya kerja sama ini mampu menciptakan kerja sama yang kuat dalam membentuk generasi unggul di zaman ini,” jelasnya.

Deputi Pembangunan Manusia Kantor Staf Presiden (KSP), Abetnego Tarigan menyambut hangat komitmen serta inisiatif Huawei dalam meningkatkan kerja sama dengan lembaga kementerian guna mewujudkan sumber daya manusia dan pembangunan Indonesia menjadi lebih baik.

“Kami mengapresiasi komitmen Huawei serta mendorong kerja sama Huawei dengan lembaga kementerian dalam membangun SDM di Indonesia. Komitmen Huawei dengan Kantor Staf Presiden dalam menyiapkan 100 talenta digital diharapkan mampu membantu dalam menciptakan sumber daya manusia di Indonesia yang mampu bersaing ke depannya,” ujarnya.
(YH/DZI/FH/DH/NH/SH/MSF)

Humas Ditjen Diktiristek
Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi

Laman : www.diktiristek.kemdikbud.go.id
FB Fanpage : @ditjen.dikti
Instagram : @ditjen.dikti
Twitter : @ditjendikti
Youtube : Ditjen Diktiristek
E-Magz Google Play : G-Magz
Tiktok : Ditjen Dikti

Sumber: https://dikti.kemdikbud.go.id/kabar-dikti/kabar/sinergi-multisektor-cetak-generasi-cakap-digital/

    Terkini

    Pengumuman

    Berita Sosmed

    Pimpinan Universitas Lelemuku Saumlaki

    FERLY AGUSTINA SAIRMALY, SE.,M.Si

    REKTOR

    PIMPINAN UNIVERSITAS

    NIDN: 1208048001

    SAMUEL URATH, S.Si.,M.Pd

    WAKIL REKTOR I

    BIDANG : AKADEMIK

    NIDN: 1228118601

    SUKRIYADI, SE.,MM.Akt

    WAKIL REKTOR II

    BIDANG: SDM, UMUM, & KEUANGAN

    NIDN: 1229128301

    PITER TITIRLOLOBY, S.Pd.,MPd

    WAKIL REKTOR III

    BIDANG: KEMAHASISWAAN & ALUMNI

    NIDN: 1218059002 

    CARTES A. RANGOTWAT, SH.,MH

    WAKIL REKTOR IV

    BIDANG: KERJASAMA,  HUKUM & KOMUNIKASI PUBLIK

    NIDN: 1204018901

    Pendiri / Owner / Pengurus
    Yayasan Pendidikan Tinggi Rumpun Lelemuku Saumlaki